[Buku] Jula-Juli Cinta Mini, Budi Maryono

 
Judul: Jula-Juli Cinta Mini
Penulis: Budi Maryono
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan: 2017
Tebal buku: 200 halaman
ISBN: 9786020353395
Harga: Rp55.000 (via bukabuku.com sebelum diskon)

Sepulang dari Hongkong menjadi Tenaga Kerja Indonesia (TKI), Sri Padmini menyadari suaminya berubah tidak seperti saat ia tinggalkan dahulu. Empat tahun Kardi ditinggalkan mengurus rumah dan kedua anak mereka, Imin dan Atik, Mini tetap yakin kalau suaminya tidak akan macam-macam. Namun, bara gairah Kardi lenyap. Mini menduga-duga penyebabnya. Rukhin, tetangga sekaligus sahabatnya, menyembunyikan alasan ketika ditanya sesuatu yang merubah Kardi. Mini sangat terluka. Dia bingung memutuskan antara melanjutkan pernikahannya yang berubah jadi dingin atau melepaskan keluarganya dan kembali berangkat ke Hongkong.

Maryono mengemas cerita drama rumah tangga dengan apik. Dia juga pintar menyembunyikan asal masalah sehingga kita tidak akan berhenti membaca saking penasaran. Di buku ini bagian yang bikin penasaran adalah siapa sosok yang merubah Kardi hingga ia enggan menyentuh tubuh istrinya. Dan jika sudah terkuak pelakunya, kita juga masih akan penasaran dengan keputusan Mini atas nasib keluarganya. Menjelang terkuaknya identitas si pelaku, Maryono menyebar pengalih perhatian hingga tebakan pembaca akan mengarah ke orang yang salah. Awalnya saya menebak ada hubungan terlarang antara Kardi dan Rukhin namun nyatanya saya keliru.

Drama novel Jula-Juli Cinta Mini semakin pekat sebab pasangan Mini-Kardi sudah punya dua anak; Imin dan Atik. Keberadaan anak menjadi penentu keputusan besar Mini. Dia sebagai perempuan menimbang posisinya juga sebagai istri dan ibu. Dan yang paling berat tentu saja perannya sebagai ibu yang tidak bisa menelantarkan darah dagingnya sendiri.

Nilai budaya pun sangat terasa di novel ini melalui petikan Jula-Juli dan pementasan ludruk. Jula-juli adalah parikan (pantun kilat) khas Jawa Timur. Isinya penuh pesan moral. Wong bebojoan ngono / gak kanggo sedino rong dino / mulo usahakno dadi sampek tuwo / ayok sing rukun koyok mimi lan mintuno / supoyo diconto barek anak putu kito…. Ludruk pun disinggung beberapa kali di novel ini dan disebutkan beberapa lakonnya; Pak Sakera, Sawunggaling, Joko Kelud dan Sarip. Kedua nilai budaya tadi sangat berbaur dengan ceritanya. Jula-Juli menjadi pengingat tokohnya akan drama yang muncul dan Ludruk menjadi objek peristiwa yang mengawali segala konflik drama yang ada.

Selain budaya, novel ini pun menuturkan kehidupan TKI. Bukan sekadar kehidupan mereka di tempat kerja, melainkan kehidupan orang terdekat mereka di kampung. Peristiwa istri jadi TKI bisa jadi penyebab suami selingkuh. Pandangan ini ditengahi oleh Maryono dengan tidak menghakimi mana yang benar dan yang salah. Maryono justru memposisikan sebagai penyaji saja. Juga ketika dia menggambarkan kerinduan anak yang ditinggal pergi ibunya ke luar negeri diwakili Imin, Maryono berperan hanya menceritakan tanpa ada kesan mengatakan salah atau benar.
 
Lebih gila lagi, novel ini menyentuh ranah LGBT. Selipan konflik yang justru membuka mata saya akan posisi orang-orang yang LGBT. Sumpah, saya begidik membayangkan jika sampai bersentuhan terlalu dalam dengan mereka. 
 
Akhirnya, novel Jula-Juli Cinta Mini saya hargai dengan nilai 5/5. Dramanya begitu dekat dengan kehidupan kita. Dengan membaca ini, kita akan mendapatkan rasa kehidupan yang baru, lebih dramatis, lebih getir, lebih beda, dan belajar hal lain dari yang biasa kita jalani.

#1 Giveaway 2018


Halooo!

Bertemu lagi dengan posting-an giveaway alias berbagi buku gratis. Saya terakhir bikin giveaway itu di bulan Maret 2017 yang disponsori oleh salah satu penerbit mayor di Indonesia. Dan kali ini hadiah yang akan saya berikan berupa novel JANGAN LEPASKAN AKU (NEVER LET ME GO), KAZUO ISHIGURO.


Saya belum membaca novel ini dan entah kapan akan mulai dibaca. Namun, karena ingin merayakan gairah ngeblog yang baru dimulai lagi, saya memutuskan untuk berbagi 1 eksemplar lainnya. 

Nah, tanpa banyak kata-kata lagi, mari simak syarat-syarat berikut ini:

1.   Kalian tinggal di Indonesia

2.   Ikuti blog ini dengan menekan tombol biru yang ada di samping kanan - gadget TEMENAN.

3.   Ikuti akun twitter saya : @adindilla 
      Hanya opsi, silakan kalau kalian mau membagikan info giveaway ini di twitter.

4.   Tulis pada kolom komentar format berikut ini : Nama kalian - Akun Twitter - Domisili
      Kalian juga boleh mencantumkan nama blog kalian supaya saya bisa mampir.

5.   Periode giveaway selama seminggu : 19  - 25 Januari 2018

6.  Pemenang akan ditentukan dengan diundi dan diumumkan pada tanggal 26 Januari 2018 di update postingan ini.

Nah, bagaimana dengan syaratnya, mudah kan? Saya tunggu partisipasi kalian di giveaway kali ini. Dan rajin-rajinlah membaca buku.

***

[Buku] Teka-Teki Terakhir, Annisa Ihsani

Judul: Teka-Teki Terakhir
Penulis: Annisa Ihsani
Editor: Ayu Yudha
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan: Pertama, Maret 2014
Tebal buku: 256 halaman
ISBN: 9786020302980
Harga: Rp60.000 (via gramedia.com sebelum diskon)

Sebuah novel jika dibaca oleh dua orang akan melahirkan dua penilaian yang berbeda. Sebab novel memiliki efek kesan yang terhubung dengan pembaca secara misterius. Kondisi si pembaca turut menyebabkan hal demikian terjadi. Dan itu yang saya alami setelah berdiskusi via twitter dengan beberapa teman blogger buku mengenai buku ini.

Novel Teka-Teki Terakhir merupakan debut Annisa Ihsani (Sepertinya begitu, sebab judul novel ini selalu muncul di awal dibandingkan novel lainnya; A Untuk Amanda dan A Hole in The Head). Menceritakan seorang anak perempuan usia dua belas tahun bernama Laura.  Di dekat rumahnya itu, ada sebuah rumah besar terkesan angker yang dihuni oleh keluarga Maxwell yang dipenuh gosip tidak jelas kebenarannya. Dan suatu hari, sepulang sekolah, Laura membuang kertas ulangan matematikanya dengan nilai nol pada tempat sampah di depan rumah keluarga Maxwell. Hari berikutnya Laura ketakutan saat Tuan Maxwell memanggilnya dari beranda dan mengembalikan kertas ulangannya serta memberikan buku Nol: Asal-usul dan Perjalanannya.

Itu jadi pertemuan pertama Laura dengan Tuan Maxwell yang kemudian diikuti oleh kunjungan lainnya sebab di rumah yang kelihatan angker tersebut terdapat perpustakaan lengkap. Laura seperti menemukan tempat paling nyaman. Usut punya usut, Tuan Maxwell ternyata seorang profesor matematika. Berkat diskusi yang Laura lakukan dengan Tuan dan Nyonya Maxwell, nilai matematikanya berangsur-angsur membaik.

Novel ini memang penuh pembahasan matematika. Sebagiannya saya tidak memahami. Namun, tetap saja asyik diikuti sebab menambah wawasan. Dan fakta mengenai penuh matematika memang menjadi alasan beberapa blogger menyukai novel ini. Alasan lainnya, gaya menulis Ihsani memang patut diacungi jempol. Selain renyah dan apik, gaya menulis Ihsani pas sekali dengan pemilihan karakter anak-anak.

Ada persamaan dari ketiga novel karya Ihsani; tokoh utamanya anak-anak atau remaja. Dan saya merasa tokoh Laura di novel ini mirip sekali dengan tokoh Ann di novel A Hole in The Head. Keduanya punya sifat ingin tahu, suka petualangan, dan selalu ceria khas anak-anak.

Saya menyatakan lebih suka novel A Hole in The Head dibandingkan novel ini karena unsur petualangan di novel ini sangat sedikit. Teka-Teki Terakhir yang menjadi judulnya sempat mengecoh karena saya berharap menemukan petualangan menemukan misteri. Yang ada justru teka-teki terakhir ini menunjuk ke pencarian Tuan Maxwell akan pembuktian Teorema Fermat Terakhir. Jadi bukan si Laura yang melakukan pencariaannya.

Ada bagian cerita yang terhubung langsung dengan emosi saya ketika membacanya. Yaitu ketika Tuan Maxwell meninggal dan Laura merasa kehilangan. Saya pernah mengalami hal serupa, kehilangan orang terkasih. Narasi Laura yang merasa ada yang tercabut sebagian jiwanya sangat mewakili apa yang pernah saya rasakan. Bahkan sampai detik ini saya belum berani mengintip foto dia di sosial medianya meski sangat rindu. Perasaan kehilangan itu yang membuat saya menyukai novel ini. Bukan matematika, bukan konflik persahabatan Laura dengan Katie, atau kekecewaan Tuan Maxwell yang akhirnya kalah dalam pencarian Teorema Fermat Terakhir.

Di novel ini kita akan melihat bentuk persahabatan yang solid. Yah, meski di tengah persahabatan akan selalu ditemukan pertengekaran-pertengkaran, tapi jika persahabatan itu solid pasti akan kembali akur. Laura dan Katie sempat saling menghindar. Keduanya sadar akan kondisi tak beres, dan keduanya gengsi untuk memulai kembali sehingga butuh berbulan-bulan agar mereka kembali menyapa. Inilah warna dalam persahabatan. Tidak selalu tertawa bareng, tidak selalu menangis bareng, tapi ada kalanya harus saling berseteru.

Untuk Laura yang kemudian berubah dewasa berkat perkenalannya dengan keluarga Maxwell, saya memberikan nilai 4/5 untuk buku ini. Novel yang pas dan cocok dibaca oleh anak-anak dan remaja untuk menyukai matematika.

[Buku] 26 Langkah Menuju Puncak Kesuksesan, Ahmad Zahrudin M. Nafis


Judul: 26 Langkah Menuju Puncak Kesuksesan
Penulis: Ahmad Zahrudin M. Nafis
Penyunting: Aprilia Wirahma
Penerbit: Qibla
Cetakan: 04 Desember 2017
Tebal buku: 160 halaman
ISBN: 9786024552695
Harga: Rp45.000 (via gramedia.com, sebelum diskon)

Setiap orang pasti mengidamkan memiliki kesuksesan di dalam hidupnya. Sebab orang yang sukses akan memiliki manfaat yang lebih banyak untuk diri sendiri, untuk keluarga, dan untuk lingkungan sekitar. Kesuksesan yang dimaksud bisa dilihat dari banyak aspek. Aspek kebahagiaan, aspek karir, aspek kemapanan, aspek pergaulan dan masih banyak aspek lainnya. Permasalahannya bagaimana kita bisa menjadikan diri kita sebagai orang sukses.

Berangkat dari keinginan ini, buku 26 Langkah Menuju Puncak Kesuksesan mencoba memberikan panduan untuk merubah kepribadian kita agar menjadi lebih baik. Pada pendahuluan buku ini ditegaskan pentingnya mempraktikkan ke-26 cara tersebut, bukan sekadar dibaca dan diketahui saja.

Buku ini menarik minat saya karena memang apa yang diuraikan di dalamnya merupakan langkah-langkah sederhana. Kesederhanaan ini yang ternyata terlewatkan oleh kita. Padahal dalam melakukannya tidak butuh usaha yang keras, asal mau saja.

Langkah pertama, Keahlian Sebagai Penentu Kesuksesan, menggaungkan pentingnya kita memiliki kemampuan yang spesifik. Kemampuan ini harus terus digali supaya menjadi keahlian. Sehingga kemampuan ini dapat mengantarkan kita pada kesuksesan. Dan jika berbicara uang, kemampuan yang ahli akan diikuti oleh penghargaan.

Langkah kedua, Jadilah Yang Terbaik, mengharuskan kita untuk selalu menyelesaikan apa yang kita lakukan dengan usaha paling baik. Selain hasilnya akan memuaskan, penampilan terbaik akan menghadirkan kepercayaan dari rekan-rekan dan atasan kita.

Langkah lainnya yang paling mengena adalah menjadi orang yang jujur. Saya mengakui menjadi orang yang jujur memiliki tantangan tersendiri. Ditambah dengan kemajuan zaman yang dilingkupi banyak permasalahan, menjadikan jujur sebagai jati diri akan membutuhkan sikap konsisten yang tahan banting.

Buku ini jadi bahan bacaan yang ringan sebab setiap pembahasan langkah-langkahnya dikemas dalam bab yang pendek. Tetapi saya menyarankan untuk meresapi maksud dalam setiap bab-nya sebelum melanjutkan ke langkah selanjutnya.

Buku ini saya rekomendasikan untuk siapa saja yang memiliki keinginan menjadi manusia terbaik dengan karakter paling baik. Setiap niat baik InsyaAllah akan dimudahkan jalannya oleh Allah SWT. Dan akhirnya saya memberikan nilai 3/5 untuk langkah-langkah yang dipaparkan oleh Zahrudin.

[Buku] A Sweet Mistake, Vevina Aisyahra

 
Judul: A Sweet Mistake
Penulis: Vevina Aisyahra
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan: Pertama, Desember 2017
Tebal buku: 248 halaman
ISBN: 9786020378343
Harga: Rp59.000 (via gramedia.com, sebelum diskon)

Ketika sebuah novel diganjar penghargaan, saya selalu antusias ingin membaca. Berharap bisa paham apa yang menjadi alasan novel tersebut menjadi juara. Termasuk ketika pengumuman juara Gramedia Writing Project (GWP), saya ikut antusias ingin tahu kualitas apa yang dilihat tim Gramedia dari novel-novel yang lolos juara.

Setelah membaca Twinwar karya Dwipatra yang dinobatkan sebagai juara pertama, kali ini kesempatan saya membaca juara ketiganya; A Sweet Mistake karya Vevina Aisyahra. Dan rencananya akan dilanjutkan membaca juara kedua agar genap saya membaca semua juaranya.

Dengan niat mejahili Liona, Rey membawa Liona ke semak-semak di belakang rumah saat mereka sedang menghadiri syukuran Kakek Rey yang kesehatannya membaik. Rey mencium Liona. Malangnya, tindakan Rey dipergoki Ayah Liona dan Ayah Rey. Mereka disidang atas tindakan asusila dan diputuskan untuk dinikahkan. Rey lagi-lagi berulah, ia mendatangi kamar Liona pada malam hari untuk membicarakan solusi rencana pernikahan mereka yang sama-sama mereka tidak ingini. Malang tak bisa ditolak, mereka kepergok lagi oleh ibunya Liona. Sidang kedua, mereka diputuskan menikah secepatnya.

Rey dan Liona bukan dua orang yang tetanggaan harmonis. Sejak mereka anak-anak, Rey kerap mengerjai Liona demi melihat wajah Liona berekspresi karena Liona dikenal dengan sebutan si muka papan. Dan pernikahan mereka seperti bencana besar. Apalagi Kakek sudah menghadiahi rumah yang harus mereka tinggali.

Saya sempat heboh saat selesai membaca sampai halaman 25-an. Seperti yang pernah saya tweet di akun twitter saya, kalau saya merasa awal bab novel ini sangat-sangat-sangat-dipertanyakan. Pertama, disebutkan kalau Rey, Tito, Tommy, dan Adri merupakan sekumpulan cowok ganteng di fakultasnya. Tetapi, penulis kecolongan untuk mendeskripsikan sisi ganteng secara visual. Saya tidak mendapatkan gambaran level ganteng mereka seperti apa. Kedua, perseteruan Rey dan Liona sudah sangat parah dan saya tidak mendapatkan gambaran alasan kenapa Rey sebegitu bencinya sama Liona. Saya kira Rey pernah mengalami peristiwa besar yang menjatuhkan harga dirinya dan penyebabnya Liona. Namun, sampai halaman terakhir saya hanya disuguhkan alasan ringan dan itu diluar pengharapan saya. Ketiga, dialog Rey keterlaluan alay. Sebagai cowok ganteng dan sedikit badung, pemilihan bahasa dialog Rey oleh Vevina sedikit keluar jalur. Misalkan, “Meneketehe.” Yakin Rey sebegitu alaynya?

Catatan-catatan di atas memang menjadi ganjalan ketika membaca di awal-awal bab. Dan saya masih berpikir positif bakal ada hal seru yang membuat novel Vevina ini jadi juara. Dan itu benar sekali, saya mendapatkan kisah Rey dan Liona yang romantis. Awalnya ribut lalu berubah sayang, konsep yang sudah umum dipakai penulis. Jalan yang dipakai Vevina untuk proses rekonsiliasi pernikahan yang dijalani Rey dan Liona berhasil memikat saya. Terlebih konflik sampingan tentang hubungan Liona dan ayahnya yang dingin, membuat novel A Sweet Mistake ini lebih emosional.

Adegan romantis yang dipakai Vevina dalam novel ini pun bukan sesuatu yang baru; membuat kue bareng, menonton DVD bareng. Tapi, pemilihan adegan ini justru membuat saya mesem-mesem sendiri. Dan mungkin kesan inilah yang membuat saya memutuskan menyukai novel ini dan mengabaikan kekurangan-kekurangan yang ada. Saya yakin, novel lini Young Adult akan dikatakan berhasil jika kisahnya membuat hati pembaca senang.

Yang saya dapatkan setelah membaca novel A Sweet Mistake ini adalah pentingnya untuk jujur mengungkapkan apa yang kita rasakan dan apa yang kita pikirkan. Menyimpan sendiri hanya akan memunculkan kesimpulan-kesimpulan keliru dan jika hal itu berlangsung terus-terusan, ada hal yang sudah kita tinggalkan jauh di belakang. Dan membentuk keluarga harmonis sama pentingnya. Saya selalu iri dengan novel yang mengisahkan keluarga harmonis. Setiap anggota keluarganya saling mendukung dan tidak menyimpan perselisihan. Rasanya membayangkan kondisi keluarga harmonis selalu menghangatkan hati.

Dan akhirnya saya memberikan nilai 4/5 untuk kegigihan Rey dan Liona mengatakan apa yang mereka rasakan.

[Buku] A Hole in The Head, Annisa Ihsani

 
Judul: A Hole in The Head
Penulis: Annisa Ihsani
Penyunting: Aditiyo Haryadi
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan: Pertama, Oktober 2017
Tebal buku: 232 halaman
ISBN: 9786020377445
Harga: Rp58.000 (via gramedia.com, sebelum diskon)

Novel A Hole in The Head merupakan novel terbaru dari Annisa Ihsani dan jadi novel kedua yang saya baca, setelah sebelumnya saya membaca novel A Untuk Amanda. Ada perbedaan besar antara kedua novel tadi. Novel A Hole in The Head mengangkat kisah petualangan misteri, sedangkan novel A Untuk Amanda lebih banyak mengupas psikologi remaja.

Di novel ini kita akan berkenalan dengan anak perempuan berusia tiga belas tahun bernama Ann. Orang tua Ann bercerai ketika dia berumur dua tahun. Menjelang liburan sekolah selama dua minggu, Indira harus merubah rencana liburan Ann di rumah neneknya karena adik perempuan Indira baru saja melahirkan dan si nenek dibutuhkan sekali untuk mengurus adiknya itu. Indira akhirnya memutuskan mengirim Ann ke rumah ayahnya di Jenewa.

Gertjan, si ayah Ann, setelah bercerai, dia menikahi Mama Nina dan sudah memiliki anak bernama Emil yang berusia sepuluh bulan. Kesibukan Gertjan saat ini adalah membantu Mama Nina mengurus penginapan warisan keluarga, Penginapan Monchblick Inn.

Setibanya Ann di penginapan sekaligus rumah ayahnya, ia bertemu Jo, cucu seorang koki di penginapan. Ann juga mendengar rumor hantu yang beredar mengenai penginapan Monchblick Inn dan membuat penginapan jadi sepi pengunjung. Jiwa petualang Ann terpanggil untuk membongkar kebenaran mengenai hantu Matteo yang mengganggu di penginapan. Dia pun bekerja sama dengan Jo melakukan penyelidikan.

Membaca novel A Hole in The Head mengingatkan saya pada novel Trio Detektif punya Robert Arthur. Sama-sama memecahkan misteri dan tokohnya anak-anak. Saya sangat menyukai diksi pada novel ini, mirip terjemahan novel anak. Dunia anak yang penuh ingin tahu digambarkan dengan apik oleh Ihsani sehingga dia berhasil menggiring pembaca untuk ikut serta berpetualang. Jalan pikiran anak-anak yang bergulir tanpa banyak pertimbangan, spontan, dan sumbu pendek, membuat saya yang bukan seusia Ann lagi, seakan bernostalgia dengan masa kecil. Auranya kerasa dan berkesan. Rasa takut, deg-degan, dan penasaran merasuk ke jiwa saya sepanjang mengikuti kisah Ann.

Novel ini mematahkan stereotip tentang ibu tiri yang jahat dan tidak sayang terhadap anak tiri. Sebab Mama Nina sama sayangnya terhadap Ann meski ia memiliki anak kandung. Mama Nina peduli terhadap kebahagiaan Ann yang sudah mau menghabiskan liburan bersama keluarganya di tengah kesibukan dia mengurus penginapan yang sedang bermasalah. Selain itu, kita pun akan melihat kerukunan, saling menghormati antara Mama Nina dan Indira padahal keduanya memiliki status hubungan yang rentan dengan ketidaksukaan.

Saya paling suka pada bagian misteri yang kunci kebenarannya susah ditebak. Saya pun rasanya punya lubang di kepala, seperti judul ini, karena tidak menyadari petunjuk-petunjuk yang mengarah pada kebenaran. Padahal, penulis sudah menyinggung petunjuk-petunjuk itu di beberapa bagian. Artinya, Ihsani sukses mengonsep cerita misterinya.

Novel ini cocok dibaca oleh pembaca anak-anak. Selain menghibur, novel ini pun memiliki sisipan ilmu pengetahuan. Dan ini kelebihan novel Ihsani, memberikan cerita yang menambah wawasan. Ilmu pengetahuan yang dipilih pun bukan sekadar tempelan agar ceritanya berbobot. Justru ilmu pengetahuan itu mendukung penuh pada cerita.

Catatan saya untuk novel ini terletak pada cara Ihsani mendeskripsikan latar tempat yang menurut saya masih kurang dalam. Detail lokasi, baik jalanan, lingkungan, penginapan, dan tempat wisata, belum tergali dengan sangat baik. Saya tidak mendapatkan imajinasi latar yang benar-benar bikin bulu kuduk merinding. Padahal, menilik misteri yang diangkat, aura dingin, gelap, dan begidik, harusnya bisa tersampaikan kepada pembaca. Sayangnya, itu jadi PR Ihsani untuk karya selanjutnya. Saya membandingkan dengan karya Paula Hawkins yang Into The Water, aura dingin kolam penenggalaman tersampaikan dengan baik melalui narasi yang berulang dengan pemilihan kata yang berbeda, dan dukungan misteri yang memang menyesakkan.

Lainnya, saya kurang suka akhir cerita yang dipilih Ihsani terkait si penjahat. Sebab tidak ada hukuman dan ganjaran yang sepadan yang diterimanya. Padahal, jelas sekali kejahatannya terbilang besar. Tapi saya masih berpikir positif, pilihan Ihsani ini berdasarkan genre novelnya yang condong ke buku anak atau buku keluarga.

Saya memberikan nilai 4/5 untuk kecolongan Ann memahami kebenaran misteri yang ada di penginapan Monchblick Inn.